SALOME Satu Lobang Rame-Rame Part 04

Mobil SUV ayah tiriku yang dikemudikan olehnya sendiri, mulai meluncur di jalan raya. Ini untuk pertama kalinya aku dibawa oleh Papa Jack ke luar kota kecilku. “Nanti lagi kalau butuh duit jangan minta sama Mama. Minta sama aku aja, ” ucap Papa muda membuka pembicaraan di dalam mobilnya. “Iya Pap. Tadinya takut Mama marah kalau … Read more

SALOME Satu Lobang Rame-Rame Part 03

Part 03

Sambil menelentang di atas bed, Ida bertanya, “Kamu beneran baru sekali ini merasakan bersetubuh dengan perempuan ?”

“Betul Bu, ” sahut Aldo sambil merayap ke atas perut Ida. Sambil meletakkan moncong kontolnya sembarangan. Padahal ia sengaja ingin tampak bodoh dalam masalah seksual.

Lalu Aldo mendorong batang kemaluannya, tapi meleset ke bawah. Aldo memang sengaja melakukan “kesalahan” itu, agar ia tampak masih belum punya jam terbang sama sekali.

Padahal Aldo sudah punya pengalaman. Dan semuanya itu masih segar di dalam ingatannya.

Lalu ia sengaja mempelesetkan lagi arah moncong kontolnya. Sehingga Ida turun tangan. Dan maklum bahwa Aldo belum punya pengalaman. Maka dipeganginya leher penis Ado, sambil mengarahkan moncongnya ke arah yang tepat. Kemudian barulah Ida memberi isyarat agar Aldo mendorong penis ngacengnya.

Kali ini pernis yang sedang ereksi itu membenam langsung ke dalam liang sanggama Ida. Yang membuat Ida meringis dan merengek, “Aaaahhhh … disekaliin gitu … sampai mentok di dasar liang memekku Do … “

“Iya, maaf Bu … ” sahut Aldo sambil menahan tawanya. Lalu ia mulai mengayun batang kemaluannya. Tapi baru tiga kali dorong tarik, penis Aldo terlepas dari liang memek Ida. Itu pun sebenarnya disengaja. Saking inginnya kelihatan masih awam dalam masalah hubungan seksual.

“Nariknya jangan kejauhan dong … ayo masukin lagio Do … ” ucap Ida yang mencoba untuk tetap bersabar. Karena percaya bahwa Aldo belum pernah menyetubuhi perempuan sebelum saat itu.

Lalu Aldo benamkan lagi kontolnya tanpa harus dibantu oleh guru pembimbingnya. Kali ini Aldo mulai serius. Tidak pura – pura awam lagi. Kontol panjang gedenya mulai benar – benar mengentot liang memek Ida. Bahkan kali ini Aldo ingin memperlihatkan keperkasaannya yang melebihi keperkasaan papanya.

Ida pun mulai merintih – rintih dalam nikmatnya gesekan penis Aldo dengan dinding liang sanggamanya.

Read more

SALOME Satu Lobang Rame-Rame Part 02

Ketika jemari Anton mulai merambah ke celah kewanitaan Ida yang masih basah itu (karena sudah mencapai orgasme di dalam jeep Anton tadi), Anton senang sekali. Karena basahnya liang sanggama Ida itu berarti bisa langsung melakukan penetrasi.

Dan Anton lakukan itu. Batang zakarnya yang sudah ngaceng kembali itu pun diselundupkan ke dalam liang kemaluan Ida, tanpa kesulitan.

Ida pun menyambutnya. Dengan rengkuhan dan pelukannya. Dan bahkan memagut bibir Anton ke dalam lumatan hangatnya.

Read more

SALOME Satu Lobang Rame-Rame Part 01

Ida masih ingat benar dari awalnya sekali. Saat itu Ida sengaja memasang iklan dalam sebuah surat kabar. Bahwa Ida menawarkan jasa untuk menjadi guru privat anak SD, SMP dan SMA. Dalam iklan tersebut Ida hanya mencantumkan nomor handphone, tidak mencantumkan alamat lengkap.
Hanya 2 -3 jam setelah iklan Ida dimuat oleh surat kabar itu, handphone Ida berdering.
“Selamat pagi. Ada yang bisa saya bantu ?” sambut Ida di dekat hapenya.
Terdengar suara lelaki dari ujung sana, “Ini dengan Bu Ida ?”
“Betul Pak, “ sahut Ida sengaja menyebut Pak, karena lelaki itu pun memanggilnya Ibu.
“Tadi aku baca iklan Ibu. Kebetulan aku punya anak yang sudah duduk di SMA kelas tiga. Tahun lalu ujiannya tidak lulus. Jadi sekarang dia mengulang di bangku kelas tiga SMA. Padahal usianya sudah delapanbelas tahun. Bisakah Ibu menjadi guru privatnya ?”
“Bisa. Silakan SMSkan aja alamat Bapak. Nanti aku akan datang ke rumah Bapak. “
“Aku tinggal di kota kecil, di dekat perbatasan antara Jabar dengan Jateng. “
“Waaaah … aku di Bandung Pak. “
“Justru aku lebih suka kalau guru privatnya dari Bandung. Soal imbalannya dijamin memuaskan. Ibu juga bisa tinggal di rumahku secara gratis. “
“Tapi aku ngajar di sebuah bimbel di Bandung Pak. Tugas itu tidak bisa ditinggalkan. “
“Maaf, Ibu punya penghasilan berapa di bimbel itu ?”
“Mmm … lumayanlah Pak. Cukup untuk membiayai kebutuhan sehari – hariku. “
“Baiklah. Mungkin Ibu keberatan untuk menyebutkan jumlah penghasilan di bimbel itu. Begini saja, Ida bersedia membayar Ibu tiga kali lipat dari penghasilan sebagai guru bimbel. Untuk biaya transportasi dari Bandung sampai kotaku, hari ini juga akan kutransfer. Bagaimana ?”

Read more

Dewi: Ojo Perkosa Silitku Bro!!!

Mungkin memang sudah menjadi pilihanku untuk bergulat dengan aneka macam kelamin wanita. Ibu rumah tangga, gadis penjual burger, gadis toko, SPG, pelacur, semua sudah pernah aku cicipi kelaminnya. Banyak diantara mereka yang sampai sekarang masih menjalin kontak seperti Mbak Inne, staf di perusahaan galian C mitra kerja perusahaanku, yang selalu minta dianal, namun tak sedikit pula dari mereka yang sekarang menghilang. Entah karena membenci atau tak sanggup menahan rasa ketagihan mereka. Namun yang jelas, bagi wanita normal aku adalah sosok lelaki bejat tanpa moralitas sedikitpun (mungkin Okky juga menganggapku demikian).

Sepertinya aku tak pernah terpuaskan dengan bermacam rupa dan aroma kelamin wanita. Dari yang masih singset dan peret hingga yang sudah menggelambir dan longgar. Semuanya tidak pernah bisa menjadikan sebuah kepuasan yang berarti. Banyak WP yang menjadi langgananku, tak sedikit pula aku menjalin hubungan suka-sama-suka. Lobang yang ada ditubuh wanita sudah aku coba, hanya hidung dan kuping saja yang belum pernah

Read more

Team Work Solid – PART 2

Makin lama suara erangan dan lenguhan serta terkadang disertai dengan teriakan-teriakan pendek semakin jelas terdengar. Aku segera mengenakan pakaianku dan kulihat istriku tertidur nyenyak kelelahan segera kuambil selimut yang terlipat di atas kursi dan kuselimuti istriku. Lalu dengan mengendap-ngendap kudekati asal suara itu yang ternyata berasal dari ruang tamu. Lalu mataku mengintip dintara lobang-lobang yang terdapat pada stesel berukir yang menghalangi ruang tengah dan ruang tamu.

Read more

Team Work Solid – PART 1

Namaku adalah Hasan, bekerja di perusahaan konsultan IT yang cukup ternama di tanah air. Posisiku sebagai seorang programmer. Menurut teman-temanku, aku adalah orang yang beruntung, karena memiliki seorang istri yang cantik dan seksi. Tinggi istriku 167 cm dan berat yang proporsional. Tapi menurut teman-temanku yang istimewa dari istriku selain wajahnya yang putih dan cantik adalah keseksian bodynya. Temanku yang mata keranjang selalu jelalatan bila melihat istriku terutama melihat buah dadanya yang besar dan montok , pinggul yang besar menggoda dan pantat yang terangkat ke atas, walaupun istriku selalu mengenakan pakaian yang tertutup rapat. Dari istriku aku telah dikaruniai putra yang telah duduk di kelas 2 SD dan seorang putri yang berusia 4 tahun

Read more

Kisah Si Dukun Cabul Part 3

Mbah melihat dari pipismu tadi, ternyata ilmu gendamnya si Kasno sudah masuk dalam sekali ke dalamnya. Mbah sudah coba sedot sedot tadi, tidak mau keluar juga. Berbahaya sekali Nduk, nanti kalau dibiarkan jadi ngabar (menguap) masuk ke pembuluh darahmu, bisa mati kowe. Mbah harus mencoba cara yang lebih kuat. Agak sakit mungkin Nduk, nggak apa-apa ya?” kataku penuh rasa sayang dan kasihan. Kuelus rambutnya yang sekarang tampak awut-awutan. Dia mengangguk, mengulang lagi kata-katanya yang bego tadi: “inggih Mbah, kulo nderek kemawon..”. Aku mengangguk-angguk: “anak baik. Kasihan sekali kowe Nduk”.

Sekarang aku mengangkat tubuhnya yang sudah lemas dari atas meja, dan dengan lembut membimbingnya ke dipan yang ada di sudut. Kubaringkan tubuh bugil yang sudah lemas itu, dan dengan hati-hati kulebarkan kakinya. Kini dia terbaring mengangkang, kemaluannya terbuka lebar seakan siap menerima segala kenikmatan duniawi. Aku duduk berlutut, kemaluanku sudah tegang betul dan kini terarah ke lobang kemaluannya. Kugesek-gesek kepala jagoanku ke kelentitnya. Dia mengerang pelan, matanya tertutup rapat. Kurendahkan tubuhku, kini aku telungkup di atas badannya. Kukecup bibirnya dengan lembut: “sudah siap, ya Nduk. Agak sakit, ditahan saja. Pokoknya Mbah usahakan kamu jadi sembuh betul”. Dia mengangguk, tidak membuka matanya: “inggih Mbah” desisnya lirih.

Read more

Kisah Si Dukun Cabul Part 2

Aku sekarang berdiri di depannya, tanganku memegang pundaknya. Suaraku penuh ketegasan tetapi juga bernada kuatir: “Nduk, Nduk, kamu dalam bahaya besar. Si kasno itu pasti sudah nggendam (menyihir) kamu. Mimpimu itu baru permulaan dari ilmu gendamnya. Setelah ini kamu akan semakin terbayang pada wajahnya, sampai lama-lama kamu tidak akan bisa berpikir lain selain mikirin dia. Lalu, dia tinggal menguasaimu saja..”mataku mendelik: “mesakake banget (kasihan sekali) kowe Nduk..” si Suminem tampak sekok (shock) berat mendengar ucapanku yang meluncur seperti senapan mesin itu: “terus bagaimana Mbah, tolong saya Mbah..” katanya seperti orang setengah sadar.

Aku menghela napas panjang, menggeleng-gelengkan kepala: “berat, Nduk. Aku bisa menolongmu, tetapi itu sangat berbahaya. Bisa-bisa ilmu gendamnya berbalik kepadaku. Bisa mati aku.” Kulihat matanya membelalak penuh kengerian: “jadi.. lalu bagaimana Mbah? Apa yang harus saya lakukan?” tanyanya dengan suara bergetar. Aku sekarang memeluknya (aduh, badannya betul betul bahenol. Kenyal dan hangat): “ya sudah Nduk, aku kasihan kepadamu” kataku kebapakan: “aku akan mencoba menolongmu, dengan sepenuh ilmuku. Pokoknya, kamu harus mau nglakoni (melaksanakan) semua perintahku, ya Nduk. Kamu bersedia ya Nduk?” kurasakan tubuh dalam pelukanku itu bergetar. Kudengar ia terisak pelan: “matur nuwun sanget Mbah.. saya sudah ndak bisa mikir lagi..”

Read more

Kisah Si Dukun Cabul Part 1

Perkenalkan dahulu, namaku Darminto. Aku adalah salah satu dari sekian banyak orang yang menyebut dirinya dengan istilah keren “paranormal” atau yang dilingkungan masyarakat kebanyakan dikenal dengan istilah dukun. Ya, aku adalah orang yang bergelar mbah dukun, meskipun sebenarnya aku sama sekali tidak percaya dengan segala hal begituan.

Aneh? nggak juga. Semenjak aku kena PHK dari perusahaan sepatu tiga tahun lalu, aku berusaha keras mencari pekerjaan pengganti. Beberapa waktu aku sempat ikut bisnis jual beli mobil bekas, tetapi bangkrut karena ditipu orang. Lalu bisnis tanam cabe, baru sekali panen harga cabe anjlok sehingga aku rugi tidak ketulungan banyaknya. Untung orang tuaku termasuk orang kaya di kampung, jadi semuanya masih bisa ditanggulangi. Cuma aku semakin pusing dan bingung saja. Untung aku belum berkeluarga, kalau tidak pasti tambah repot karena harus menghadapi omelan dan gerutuan istri.

Read more