Ririn: Kupu-Kupu Abu-Abu

Perburuanku pada kupu-kupu abu-abu telah dimulai dan target pertamaku adalah Ririn, teman sebangku Mitha yang juga pemilik majalah porno yang dibawa Mitha. Aku sudah menyusun rencana untuk menaklukkan Ririn, yang pasti dengan memanfaatkan cinta buta mitha kepadaku. Hari yang aku nantikan akhirnya tiba juga, saat itu istriku sedang mengikuti seminar 2 hari yang diadakan Diknas di Kota Batu Malang. Mitha mulai menjalankan rencanaku, dengan mengajak Ririn menginap dirumah dengan alasan menemaninya karena aku juga keluar kota. Sejak sore aku hanya berdiam diri dikamar, menunggu kabar lanjut dari Mitha. Sementara itu, jam sudah menunjukkan pukul 19.30 sesuai dengan SMS Mitha bahwa mereka sekarang sedang memutar film bokep Ariel vs Cut Tary. Dan benar saja, dari celah pintu aku mengintip mereka sedang asyik nonton bokep. Saat itu Ririn sedang memakai baju tidur daster super mini dan super tipis sesuai yang aku perintahkan pada Mitha, agar meminjamkan baju yang super sexy. Setelah memastikan semua berjalan sesuai dengan rencana, aku pelan-pelan membuka pintu kamarnya dan mengejutkan Ririn dari belakang.

Read more

Rika Gadis SMA Berjilbab

Hari itu kebetulan rumah sedang sepi.karena istriku baru ada acara di rumah saudara nya di daerah Semarang dan akan kembali seminggu lagi. Plus pembantuku yang turut menemaninya. Praktis aku sendirian kalau lagi di rumah.

Sehabis dari kantor sore itu aku pulang dan sesampainya di dalam rumah kulihat sesosok perempuan berjilbab putih lengkap dengan seragam putih abu-abunya yang serba panjang. Dialah keponakanku Rika yang sedang tertidur di sofa ruang tamu dengan tv yang masih menyala. Oh iya si Rika masih kelas 1 SMK. Dia sering main ke rumahku selepas pulang sekolah, jadi nya dia bebas keluar masuk rumah. Kulihat Rika yang tertidur di sofa dengan rok abu-abu panjang semata kaki namun agak ketat sehingga sepasang pahanya yang indah nampak terlihat sekal dari balik roknya. Dadanya yang mulai ranum berkembang nampak membusung dari balik hem putih OSIS lengan panjangnya. Melihat pemnandangan seperti itu bangkitlah birahiku.

Read more

Rini Ku Sayang

Hujan turun deras sekali penglihatan sedikit kabur karenakaca mobil tertutup embun yang menempel dikaca depan. AC kunyalakan walaupun udara terasa dingin menusuk tulang. Saat itu sudah jam 7.30 pagi, jadisudah tak mungkin lagi menunda untuk berangkat kekantor apalagi jam 8.00 ada janji meeting dengan client. Mobil kujalankan pelan dan hati hati, maklum jalan di depan rumah tidak begitu lebar. Dari rumah ke jalan raya tidaklah begitu jauh setelah satu tikungankekiri maka akan kelihatan sebuah kaca spion besar warna merah diperempatan jalan dan itulah jalan raya yang akan membawa arah perjalananku menuju kantor. Persis ditikungan sebelah kiri di depan sebuah wartel seseorang melambaikan tangan meminta aku berhenti untuk minta tumpangan. Aku tidak bisa melihat dengan jelas wajahnya karena terhalang hujan yang sangat deras, tetapi dia berambut sebahu dan berseragam SMU. Mobil kupelankan, dan tanpa tunggu aba aba lagi dia lansung membuka pintu depan dan duduk disebelahku. “Maaf Om saya kehujanan, dari tadi nunggu angkot penuh melulu.. Ya dari pada terlambat terpaksa mobil Om kustop, sorry ya Om.”

Dia berkata polos sambil mengibaskan rambutnya yang menempel di kerah baju karena basah.Sekilas tanpa sengaja tengkuknya kelihatan, putih.. Bersih.. Dan ditumbuhi rambut rambut halus yang mebentuk satu garis lurus ditengahnya. “Nggak apa apa kok, memang hujan hujan begini angkotnya jadi sulit, apalagi diujung jalan sana biasanya kan banjir, jadi sopir angkot jadi enggan lewat sini.” Aku menjawab seadanya sambil kembali konsentrasi melihat jalanyang sudah digenangi air hujan. “Om kantornya dimana,” dia memecah kesunyian. “Di daerah kuningan, memangnya kamu sekolah dimana,” aku bertanya sambil melirik wajahnya. Wow rupanya seorang bidadari kecil sedang duduk disebelahku, wajahnya sungguh cantik. Bibirnya tipis kemerahan, hidungnya runcing dan mancungsedangkan alis matanya hitam melengkung tipis diatas matanyayang bulat bersinar. Aku sedikit gugup dan kehilangan konsentrasi, mobil tiba tiba memasuki genangan airyang cukup dalam. Air terbelah dua dan muncrat kepinggir seperti gulungan ombak pantai selatan. “Hati hati Om, banyak genangan dan licin..! Kita bisa slip nih,” dia mengingatkan sambil menepuk pundakku.

Read more

Chat Sex ABG Surabaya

Gue nemu di forum tetangga dan udah gue telepon ternyata beneran cewek.. nih foto mesum bugil toket ama memeknya masih pink euy.. mulus abis gila. Lu speak-speak ajalah tuh udah ada nomornya, kayaknya cewek ini bispak alias bisa di pake, kalau beruntung bisa lu entot tuh..