Abege di Mall

Malem sabtu kemaren aku iseng ja browsing ke mal. Karena dah laper, aku menuju salah satu resto yang ada di mal. Didepan resto itu pandanganku tertuju pada seorang abege, amoy lagi, sedang membungkuk di pegangan pinggir lantai, memandang ke bawah. Dia pake t shirt ketat dan celana pendek saja. Dari samping gak keliatan toketnya besar gak, tapi pahanya mulus banget, putih lagi, maklum deh amoy. aku tertarik untuk mendekati. Aku ikutan membungkuk di dipegangan itu, “ngeliatin apa si”. Dia menoleh, woo cantik nian, matanya sipit, hidungnya mancung dan bibirnya mungil memberikan senyum manisnya kepada aq. “Nunggu temen, om”. “Mangnya janjian ya”. “Iya katanya mo nonton, tapi dah jam segini gak nongol juga, kesel deh Memey”. “O namanya Memey toh, kenalin”, kataku memperkanalkan diri sambil mengulurkan tangan. Dia menjabat tanganku. “Iya om, aku Memey”. Tangannya tak kulepaskan malah dengan jari telunjukku kukilik telapak tangannya yang sedang kujabat itu. “Ih, si om iseng deh”, katanya sambil tetap tersenyum. Karena dia menghadap ke aku, aku bisa melihat bentuk toketnya, masih imut, mungkin umurnya masi muda. “Sekolahnya kelas berapa”. “Kelas 1 om”. “Wah abege banget. Dah temennya gak dateng kali, ikutan makan yuk, aku laper nih”, kataku sambil menggandeng tangannya menuju ke resto. Dia ngikut aja. Sambil makan, dia kuguyoni. “Nunggu temen cowok ya”. enggak kok om, cewek”. “Kok nonton ma cewek, mana asik?” “Kan cuma mo nonton om, mangnya di bioskop mo ngapain pake asik segala”. “Ya nonton sembari….”, kataku sambil memutuskan ucapanku, aku pengen liat reaksinya gimana. “Sembari apaan om”, aku berhasil membuatnya penasaran. “Sembari ngapain ya kalo dibioskop”. “Ya nonton lah om, emangnya om kalo nonton sembari ngapain”. “Tergantung temen nontonnya”. “Kok tergantung temen nonton, kan ke bioskop mo liat filmnya”. “Iya, tapi kalo ditemeni abege secantik Memey, jadi gak merhatiin filmnya deh”. “abis merhatiin apa?” “Ya merhatiin kamu lah, abis kamu cantik banget”. “Ih om gombal deh, Memey biasa aja kok”. “Temen kamu gak dateng, trus nonton ma aku mau gak?” “Tapi nonton ya om, gak yang lain”. “Tapi nontonnya ditempatku”. “Kok ditempat om”. “Biar private nontonnya, berdua aja, mau gak”. “Mangnya mo ngapain om berdua aja”. “Ya bisa sembari ngobrol, makan minum”. “Kan sekarang dah makan minum, mangnya om masi laper”. “Ya enggak makan berat kaya gini, makanan ringan lah”. “Kapuk kali ringan”. “Mau gak nonton ditempatku”. “Mangnya om punya film apa?” “Filmnya asik lah pokoknya, mau ya”. “Rumah om jauh gak?” “Napa, besok kan libur skolah kan, pulang maleman gak apa kan, ato pulang pagi aja sekalian biar gak masuk angin”. “Maunya, ntar gak masuk angin tapi kemasukan yang laen lagi”. “Mangnya perna kemasukan yang laen?” Dia diem aja. “Ma cowoknya ya”. “Gak tau ah, om kok nanya gituan sih”. “Kan tadi kamu yang bilang kemasukan yang laen. dah pernah ya kemasukan yang laen, nikmat kan?” Dia diem aja lagi. “Nikmat kan kalo kemasukan”. “Gak tau ah”. Aku membayar makanannya dan mengajaknya keluar resto. “Ketempatku ya”. “Tapi jangan dimsukin ya om”. “Napa, kan enak kalo dimasukin”. “ak ah, takut”. “Udah pernah aja kok takut si”. “Sok tau, kata siapa Mey-Mey dah perna kemasukan”. “Ya nebak aja, udah pernah kan, kayanya si udah”. “Gak tau ah”. Aku menggandengnya ke baemnet menuju ke mobilku. Dia tidak menolak waktu kuajak masuk mobil, kemudian mobil meluncur meninggalkan basement mal menju ke apartmenku. “Kok ke apartmen? Om tinggak disini ya”. “Iyalah”. Dari basement apartment, dia kugandeng ke lift dan lift meluncur menuju lantai 35. Dia nurut saja ketika kugandeng keluar lift menuju ke apartmentku.

Read more