Gak Jadi Threesome Deh…

Satu sabtu, Ayu ngajakin aku ke mal, “mo ngapain Ay”. “Katanya kamu mo maen ma om2”. “Mau sih, beneran nikmat ya Ay”. “Kamu gak percaya ma aku, aku kan dah sering dipake ma om2, nikmat banget deh, beda rasanya maen ma cowok ndiri”. Karena penasaran ma bujukan Ayu, aku ikut ma Ayu ke mal. Kami nongkrong di stand yoghurt yang kayanya sekarang jadi ngetrend. Siang itu mal nya rame, banyak orang seliweran termasuk mampir di stand yoghurt itu, maklum deh lagi diskon 30%, promosi pembukaan. Ayu mencolek tanganku, dia berbisik, “liat kearah jam 12 deh Din”. aku melihat kearah yang dimaksud Dina, disitu tampak seorang lelaki duduk sendirian. Ganteng sih, umur 40an deh, bodinya asik banget, kayanya dia langganan club fitness deh, dia lagi tersenyum kearah kami berdua. Aku senyum juga dan manggut, Ayu malah ngasi dadah ke si om. Dia bangkit dari kursinya dan berjalan menuju kearah meja kami. “Bole join?” “Boleh banget om, Ayu semangat sekali mempersilahkannya. “enak ya yoghurtnya, aku belon perna coba tuh”. “Om mo pake topping apa, ntar Ayu yang ngantriin”.

“Yang enak rasa apa”. “Topping mangga, leci, stroberi, anggur, macem2 deh om, semuanya juga nikmat, palagi kalo makannya ditemeni Ayu ma Dina”, kata Ayu genit. “O namanya Ayu ya, yang imut ini namanya Dina, aku …. (dia menyebutkan namanya, gak pentinglah siapa namanya). Dia mengeluarkan uang, “tadi kalian beli rasa apa, aku ikut aja deh”. “Kok banyak banget ngasi uangnya om?” Tanya ayu. “Buat sekalian bayarin yang kalian makan”. Sementara Ayu ngantre lagi untuk beli pesenan si om, dia ngajakin aku ngobrol. “Masi sekolah pa dah kuliah Din”. “Sekolah om”. “Ayu juga?” “iya om”. “Kelas berapa?”. “Dina kelas satu, Ayu kelas 3″. Wah pantes kamu masi imut gini, baru kelas satu toh. ayu kayanya dah pengalaman ya”. “Pengalaman apa om”, tanyaku gak ngerti. “Ya pengalaman kontak ma lelaki, kamu cuma senyum tadi, Ayu ngasi dadah, makanya aku brani ndatengin meja kamu”. “Om suka kan ma yang pengalaman kaya Ayu”. “Ah aku si sukanya yang imut kaya kamu”. “Ah si om bisa aja”, kata Ayu yang dah balik membawa pesanan si om. Kami nerusin menyantap yoghurt kami sementara si om makan bagiannya.

“enak gak om”, tanya Ayu lagi. “enaklah, palagi ditemenin kalian”. “Baru di standnya ja dah enak ya om”, Ayu makin menjurus. “Iya, palagi kalo di Puncak makannya”. “Jauh amir om sampe ke puncak segala”. “Siapa amir, cowok kamu ya Ay”. “Bukan om, soale amat pulang kampung, yang gantiin sementara amir, he he”. “Bisa aja kamu”, si om tertawa sampe kesedek yoghurtnya, dia batuk2. Ayu segera balik ke stand beli aqua gelas. Perhatian sekali si Ayu, pantes banyak om2 yang suka ma dia. Ayu balik membawa aqua gelas, “minum om, makanya kalo ketawa jangan keras2 gitu, batuk deh”. “Kamu si”, kata si om sambil menenggak abis aqua gelasnya. “Makasi ya cepet dibeliin minum, jadi batuknya gak keterusan”.

“Om mo jalan ma kita?” Ayu makin to the point aja, “ke Puncak ya om”. “Mau? Boleh, kita ber 3 aja ya”. “Ber 3 om? 3 some dong ya”, ayu to the point banget. “memangnya napa kalo 3 some, mau kan Din?” Aku diem aja. “Kurang asik om kalo 3 some ceweknya dua”. “O kamu maunya 3 some tapi lelakinya dua ya”. “Iya om, jadi aku gak nganggur, diantre gitu kan asik banget. Kalo ceweknya dua kan ada waktu dimana aku nganggur ja ngeliatin, gak asik” . “abis gimana, kalian berdua, masak aku ngajak salah satunya”. “Ya udah om, gini aja, om jalan ma Dina aja ya. Dia pengen banget ngerasain maen ma om2”. “Gitu ya Din, mangnya belon perna maen kamu”. “Pernah si om”, jawabku. “Sering kalo maen sih, cuma ma cowoknya terus”, sambung Ayu. “Trus kamu me kemana Ay”, tanya si om lagi. “aku mo jalan ma om yang mo maen 3 some ma aku, gak apa ya Din?” Aku terdiam. “Ya udah ya, slamet seneng2 ma Dina deh ya om. Aku jalan dulu ya Din, have fun deh ma si om”. “Ay…”, kataku. Ayu cuma mengedipkan matanya ke aku dan meninggalkan kami berdua.

Read more

Nikmatnya Perawan

Budi dan Indra duduk di ruang tamu, sementara Dina dan Vella berada di dapur membuat kopi dan cemilan buat mereka. Budi menceritakan petualangan dia dan Dina semalamnya kepada Indra, cerita yg membuat Indra terus-menerus menelan ludah membayangkannya. Sementara dari dapur terdengar suara tawa cekikian Dina dan Vella, Budi dan Indra hanya tersenyum mendengarnya, sepertinya Dina juga bercerita di dapur.

Dina dan Vella keluar dari dapur sambil menenteng mampan yg berisi gorengan dan minuman, mereka berempat mengobrol dan bercanda ria penuh tawa di ruang tamu sambil menyaksikan tontonan di TV. Dina beranjak naik dari sofa panjang dan pindah duduk ke pangkuan Budi yg duduk di sofa ukuran duduk satu orang, meninggalkan Vella dan Indra berdua di sofa panjang tempat dia kehilangan perawannya sore semalam. Dina merebahkan dirinya ke pangkuan Budi yg langsung memeluk pinggangnya .Budi menyingkap baju kaos Dina dan memasukkan ke dua tangannya sehingga dia bisa mengelus perut Dina yg rata dan mulus, Rambut Dina yg harum di depan wajahnya juga disingkap kesamping oleh Budi, terlihat leher Dina yg putih dan jenjang, dikecup2 Budi hingga belakang daun telinganya. Dina memeremkan matanya menikmati elusan tangan Budi dan rasa geli nikmat kecupan Budi di lehernya.

“hm,.. ah…” Dina mendesah lembut menahan geli2 nikmat saat Budi memainkan Lidahnya di daun telinganya.

Dina berusaha menghindarkan kepalanya dari wajah Budi, Dina mencondongkan tubuhnya kedepan dan membalikan kepalanya mencari lidah Budi yg tadi bermain di telinganya, Dina lalu mencium bibir Budi dan memasukkan lidahnya ke mulut Budi, mereka berdua berciuman penuh nafsu. Tangan Dina merangkul leher Budi, dan yg satu lagi membelai dan menekan2 selangkangan Budi sedangkan tangan Budi yg di dalam kaos Dina mulai merengsek naik membelai buah dada Dina yg masih terbungkus bra, tangan budi menyusup masuk dalam bra Dina dan meremas buah dada kirinya dan memainkan puting Dina dengan Jarinya. Tangan kiri Budi menyingkap rok Dina dan mengelus paha Dina yg putih mulus, beringsut2 naik hingga selangkangan Dina dan membelai lembut vagina Dina yg masih terbungkus celana dalam.

“Ah..ah….” Dina menikmati perbuatan kedua tangan Budi yg memberikan desiran2 hangat nikmat pada tubuhnya, terlebih2 remasan dan permainan jari budi pada putingnya.

Indra dan vella tertegun menyaksikan pemandangan aksi Budi dan Dina, yg sepertinya sangat nikmat, mereka lalu saling berpandangan, Indra lalu memeluk dan mencium Vella dengan penuh hasrat dan dibalas oleh Vella penuh nafsu. Tangan Indra langsung beraksi menyusup ke dalam kaos Vella dan membelai2 perut dan paha Vella. Tangan Indra mulai melakukan aksinya mengelus buah dada Vella yg masih terbungkus bra dan jari2nya menekan2 daging buah dada montok Vella yg menyembul tidak tertutup branya. Vella merasakan nikmatnya tekanan jari2 Indra pada buah dadanya, bener adanya seperti yg diceritakan Dina padanya bahwa sentuhan tangan pria pada tubuhnya memberikan sensasi aneh yg nikmat sekali, Vella merasa darah dalam tubuhnya berdesir kencang dan membuat dadanya berdebar2 cepat akibat sensasi nikmat yg di timbulkan dari bagian vaginanya yg dia rasakan saat tangan Indra membelai bibir vaginanya. Tangan Indra rupanya sudah naik dari paha ke vagina Vella, jari telunjuk dan jempolnya menyingkap bawahan celana dalam Vella dan jari tengahnya memainkan bibir lubang vaginanya. Vella merasakan Vagina mulai terasa lembab seperti setiap kali dia melakukan masturbasi, hanya saja kali ini terasa lebih nikmat. Ciuman Indra sekali ini terasa sangat nikmat olehnya apalagi saat lidah dan bibir Indra bergeser ke leher dan tengkuknya memberikan dia sebuah sensasi geli2 nikmat yg dia rasakan menjalari seluruh tubuhnya.

Read more