Bercinta dengan Guru Bahasa Inggris

Sejalan dengan waktu, kini aku bisa kuliah di universitas keinginanku. Namaku Jack, sekarang aku tinggal di Yogyakarta dengan fasilitas yang sangat baik sekali. Kupikir aku cukup beruntung bisa bekerja sambil kuliah sehingga aku mempunyai penghasilan tinggi.

Berawal dari reuni SMA-ku di Jakarta. Setelah itu aku bertemu dengan guru bahasa inggrisku, kami ngobrol dengan akrabnya. Ternyata Ibu Shinta masih segar bugar dan amat menggairahkan. Penampilannya amat menakjubkan, memakai rok mini yang ketat, kaos top tank sehingga lekuk tubuhnya nampak begitu jelas. Jelas saja dia masih muda sebab sewaktu aku SMA dulu dia adalah guru termuda yang mengajar di sekolah kami. Sekolahku itu cuma terdiri dari dua kelas, kebanyakan siswanya adalah wanita. Cukup lama aku ngobrol dengan Ibu Shinta, kami rupanya tidak sadar waktu berjalan dengan cepat sehingga para undangan harus pulang. Lalu kami pun berjalan munuju ke pintu gerbang sambil menyusuri ruang kelas tempatku belajar waktu SMA dulu.

Tiba-tiba Ibu Shinta teringat bahwa tasnya tertinggal di dalam kelas sehinga kami terpaksa kembali ke kelas. Waktu itu kira-kira hampir jam dua belas malam, tinggal kami berdua. Lampu-lampu di tengah lapangan saja yang tersisa. Sesampainya di kelas, Ibu Shinta pun mengambil tasnya kemudian aku teringat akan masa lalu bagaimana rasanya di kelas bersama dengan teman-teman. Lamunanku buyar ketika Ibu Shinta memanggilku.

Read more

Akibat Gejolak Birahi Guru SD

Aku meraba klitorisku dengan jari jariku, terasa nikmat sekali, beberapa saat kututup mataku. Cepat sekali vaginaku sudah licin, basah sekali, sentuhan jari jariku semakin menebarkan rasa nikmat. Sesekali aku tekan lebih keras, tubuhku rasanya tidak sanggup menopang tubuhku, lututku bergetar lemas tidak kuat menopang tubuhku.

Oh ya, keasikan neh, perkenalkan namaku dona, 26 tahun, masih single, aku bekerja sebagai seorang guru SD di Jakarta. Hobiku adalah masturbasi sambil menghayalkan pria pujaanku, fantasi-fantasi liar sering kali tidak dapat kubendung, apalagi semenjak aku jomblo hampir setahun ini.

Dan beginilah, belakangan ini jika sedang horny aku tidak kenal tempat untuk memuaskan gejolak birahiku. Balik ke cerita tadi…

Sangkin nikmatnya masturbasi di toilet sekolah, aku sampai tidak menyadari kalau pintu toilet meski kututup tapi tidak kukunci. Aku semakin tidak peduli, yang kutahu aku harus memuaskan birahiku yang sedang terbakar, kucoba menahan desahanku, meski terkadang terlepas juga desisan desisan kecil dari bibir tipisku.

“sshh..emhhh”, desisan kecil sesekali kelaur dari bibir tipisku.

Aku membayangkan bercinta dengan pak Oki, guru olah raga baru disekolah tempatku bekerja, pak Oki sungguh tampan dan tubuhnya yang sangat kekar, tadi siang aku memperhatikannya yang sedang memberi petunjuk cara meregangkan otot kepada murid kelas 6 SD. ototnya begitu keakar, belum lagi ada tonjolan yang menggelembung di antara pahanya. Terus terbayang-bayang, aku jadi ga kaut lagi menahan birahiku sampai akhirnya berujung di toilet sekolah ini ketika jam pelajaran berakhir dan sekolah sudah sepi. Aku membayangkan bercinta dengan pak Oki di toilet ini, dia memompa kontolnya yang besar di vaginaku dari arah belakang, tubuhnya mendorong tubuhku sehingga aku terpaksa menahan tubuhku di tembok toilet dan sedikit menungging.

Aku mempraktekkannya seolah-olah semuanya nyata, satu tanganku bertopang di dinding dan yang lain membelai klitorisku dari depan.
‘uuuh pak oki’, desisku pelan. aku terus mengejar kenikmatan, keringatku mulai keluar dari atas keningku. Tidak lama aku merasa hampir tiba di ujung kenikmatan itu, namun tiba-tiba,

‘braaak’, pintu toilet tiba tiba terbuka.

‘bu dona’, kata orang yang berdiri di depan pintu toilet dengan mata yang tidak berkedip sedikitpun melihatku. Aku tersentak kaget,

‘pak parman ehhhh…’, kataku kaget ketika melihat pak parman, cleaning service sekolah yang umurnya sekitar 40 tahun. Sangkin kagetnya dan tidak tau berbuat apa aku jongkok merapatkan kakiku sangkin kagetnya, namun tanganku masih berada diantara selangkanganku, aku begitu kaget sampai luapa menarik tanganku.

‘pak parmaan keluar’, kataku dengan suara pelan. Wajahku pucat sangkin takut dan malunya. Kurang ajar benar dia, bukannya keluar tapi malah cepat-cepat masuk dan menutup pintu kamar toilet dan menguncinya.

‘ngapain pak… keluar,’ perintahku dengan tetap berjongkok sambil merapikan rok ku ke bawah yang tadinya tersingkap sampai ke pinggul.
‘Bu dona’, kata parman sambil mendekatiku dan mendekap tubuhku. Aku bertambah kaget, tapi aku tdak berani berteriak, aku takut ada orang yang mengetahui kalau aku masturbasi di toilet sekolah.

Read more

Pak Guru…. Aku Malu…

Sejak masih kelas 1 SMP, Tasya sudah terlihat cantik. Dulu tubuhnya mungil. Berkulit bersih. (Bagi umumnya orang Jawa, kulitnya sudah termasuk putih) Di antara cewek sekelasnya kecantikannya paling menonjol. Tasya menjadi pusat perhatian juga karena kecerdasannya. Itu diakui oleh teman-teman dan para guru. Tetapi kekurangan Tasya adalah, dia cewek pemalu. Tidak PD. Bila didekati cowok, salting (salah tingkah) . Karena kekurangannya ini, Tasya tak punya banyak teman cowok. Meskipun sebenarnya banyak yang naksir berat sama dia. Diam-diam salah seorang gurunya menaruh hati pada cewek mungil ini. Pak Wid, yang di usia 40 masih sendiri. Bujang Lapuak, kata orang Minang. Sebagai guru, dia tahu diri, sadar usia, maka yang bisa dilakukan hanya sebatas menggoda atau kadang-kadang memberi tugas ringan, mengambilkan tas di kantor atau disuruh foto kopi soal di koperasi sekolah. Bagi Pak Wid, yang penting bisa dekat, bisa bicara dan kalau bisa, …. sedikit menyentuh tangannya atau mencubit pipinya. Itu sudah cukup. Begitu terus sampai kelas tiga dan lulus, Pak Wid belum berhasil pedekate. Bahkan sampai lulus!!!

Di mata para siswa, dia guru yang menyenangkan, berjiwa muda, pandai bikin lelucon segar saat mengajar dan ….. murah hati. Maka ketika mereka sudah lulus, masih sering mengunjungi rumah Pak Wid yang tinggal di situ ditemani ibunya yang sudah lanjut usia. Tidak heran jika acara reuni pertama mereka setelah 3 tahun meninggalkan SMP tercinta, diselenggarakan di rumah Pak Wid. Sederhana tetapi meriah. Acara demi acara lancar dan meninggalkan kesan yang mendalam. Hampir seluruh siswa hadir. Tidak terkecuali TASYA. Pak Wid belum melupakan Tasya. Guru jomblo itu masih memegang teguh tekadnya untuk mendapatkan Tasya. Acara reuni sudah selesai. Sudah banyak yang pulang. Pak Wid berusaha menahan sebentar agar cewek pujaannya itu tidak pulang dulu. Bujangan tua ini sudah menyiapkan trik menarik, dia berharap bisa berhasil.

“Tasya, jangan pulang dulu. Sebentaaaar saja.” “Ada, apa Pak.” Tasya menahan langkahnya di tangga teras. “Mumpung kamu pakai pakaian cantik, aku mau ambil gambarmu.” “Ah, malu, Pak!” Tasya langsung sembunyi di balik tubuh Kiki yang ada di dekatnya. Tetap saja dia masih pemalu. “ Dewi, Sumi dan Andre, temani Tasya. Dia malu foto sendirian.” Masih terasa wibawa Pak Wid sebagai guru. Beberapa anak bergaya di depan kamera. Tetapi Pak Wid hanya meng- close up Tasya saja. Mereka nggak tahu tipuan itu.. Selesai foto mereka keluar dari teras menuju motor masing-masing. Pak Wid melambai ke Tasya juga. Dia membocengkan Kiki, sahabat dekatnya. Akhirnya rumah itu sepi. Tetapi Pak Wid masih berdiri di pintu pekarangan. Ada sesuatu yang ditunggu. 2 menit, 3 menit sampai 7 menit tak ada apa-apa. Pak Wid melangkah masuk, tiba-tiba langkahnya terhenti dan menoleh. Dia mendengar suara sepeda motor mendekat. Pak Wid tersenyum. Pasti anak itu mau ambil helm yang sengaja disembunykan agar cewek pujaan htinya yang pemalu itu kembali saat yang lain sudah pulang.

“Aduuuuh, Pak, helmku di mana ya?” Tasya bertanya dengan cemas. “Lho, sudah sampai di mana? Kok baru ingat kalau nggak pake helm?” Pak Wid pura-pura heran. “Gara-gara saya difoto-foto tadi, jadi saya tertinggal teman-teman.” Tasya cemberut, dia protes. “Aku pake topi serasa pake helm.Ternyata belum pake helm. Untung Kiki mengingatkan.” “Wah, sorry Tasya. Betul juga kamu. Kalau masih banyak teman kan bisa bertanya .” Pak Wid mencoba menenangkan kepanikan cewek cantik itu. “Masuk sana! Dicari di dalam. Seingat kamu ditaruh di mana?” “Tadi di stang motor!” Tasya sangat yakin. Wajahnya menampakkan kecemasan. “Ya, siapa tahu ada yang meminjam tapi mengembalikan di tempat lain?” Pak Wid menjawab dengan kalem. Tasya masuk kembali ke rumah. Kiki ikut mencari. Pak Wid juga “ikut-ikutan” mencari. Tapi tidak ada. “Sudah, pake saja helm ku. Itu di motorku!” Pak Wid menawarkan jasa. Tasya ragu sejenak, tetapi merasa lega. Minimal dia bisa pinjam dulu untuk pulang. “Pinjam dulu, ya Pak?” mengambil helm yang ditunjukkan gurunya.

Read more

Digilir Mantan Murid

Wajah tampan dan keceriaan anakku sibungsu Ricky yang berumur 3 tahun, selalu menghiasi hari-hari bahagia kami, sepasang suami isteri menjelang usia senja. Anakku yang sulung, Agung, kini kuliah di kota Gudeg. Sedangkan anakku yang nomor dua memilih untuk tinggal bersama kakek dan neneknya di satu kota kecil di Jawa Timur. Usia ku menjelang 45 tahun, sedangkan suamiku, seorang manajer senior di suatu perusahaan, berumur 7 tahun lebih tua dariku. Hanya Rikcky-lah dan seorang pembantu yang menemaniku di rumah manakala suami kerja. Ulah lucu si bungsu memang menjadi penghibur bathinku, namun kadangkala ketika menatap wajah polosnya terlintas kembali ingatanku akan suatu peristiwa paling kelam dalam hidupku yang selama ini ku pendam, bahkan suamikupun tidak mengetahuinya. Begini kisahnya.

Dulu aku adalah seorang guru di sebuah SMA di kawasan Jakarta di mana anakku Agung tercatat sebagai salah satu siswanya. Sebagai remaja yang masih dalam masa pancaroba, ia juga tak beda jauh dengan rekan-rekan sebayanya. Mendengarkan musik keras-keras, bercanda, bergaul, berpetualang, memodifikasi sepeda motornya, dan membentuk kelompok sendiri. Sebagai seorang pendidik yang tahu persis perkembangan psikologis, sejauh ini hal itu kuanggap wajar-wajar saja asal tidak terjerumus ke dalam pergaulan yang negatif. Aku pun kenal persis teman-teman akrabnya, karena mereka juga murid-muridku dan mereka sering bertandang bahkan menginap di rumahku. Mereka antara lain Roby, Igo, dan Feri. Mereka berasal dari keluarga yang cukup terpandang dan kaya. Selama ini mereka kuanggap baik, meski cenderung kurang sopan dan semau gue. Kadang mereka pun betah berlama-lama ngobrol denganku. Sampai akhirnya peristiwa itu terjadi.

Dalam satu razia aparat di sekolah tempatku mengajar, anankku kedapatan membawa sejumlah pil-pil setan. Bagai disambar petir, peristiwa yang mencoreng nama baikku itu membuatku terkejut, kecewa sekaligus marah. Anakku terpaksa harus berurusan dengan hukum, namun loyalitas pada teman-temannya membuatnya tak mau mengungkap siapa sebenarnya pemilik barang-barang haram itu dan darimana sumbernya. Entah mengapa esoknya para orangtua teman-teman akrab Agung, yaitu Roby, Igo, Feri mendadak mengunjungiku. Kini pahamlah aku, bahwa mereka, teman-teman Agung-lah pemilik benda-benda haram tersebut, dan para orangtuanya mencoba menawarkan uang tutup mulut.Tentu saja hal ini membuatku semakin marah, kutolak tegas permintaan mereka, karena aku tak ingin anakku sendirian menanggung beban. Toh secara materi, aku pun berkecukupan. Dengan segala daya upaya akhirnya anakku dibebaskan, sementara rekan-rekannya , karena pengaruh dan kekayaan orangtuanya juga akhirnya lolos dari jerat hukum. Namun Agung dan juga rekan-rekannya dikeluarkan dari sekolah. Akupun juga mengundurkan diri karena wibawa dan nama baikku sudah jatuh, meskipun rekan-rekan guru dan Kepala sekolah membujukku untuk tetap mengajar. Tapi apa kata orang, bagaimana mungkin seorang pendidik tak mampu mendidik anak-anaknya sendiri? Beberapa waktu kemudian Agung, dengan diantar suamiku, kupindahkan ke Yogyakarta. Tepat sehari setelah keberangkatan suami dan anakku, sebuah sedan mewah parkir di depan pagar rumahku. Ternyata .tiga rekan. Sore itu aku baru saja pulang dari klub aerobikku.

Mau apa lagi kalian? Masih kurang puas merusak keluarga kami?inikah balasan dari upaya Ibu untuk mencerdaskan kalian?tanyaku ketus dari balik pagar. A..nu, bu Yanthi,ka..kami mau minta maaf, ujar Igo terbata-bata. Bagaimanapun mereka bekas muridku juga, pikirku dalam hati. Baiklah, ayo masuk ke dalam, ujarku luluh dengan itikad baiknya. Pintu pagar berderit ketika kubuka dan mereka pun segera masuk ke ruang tamu. Silahkan duduk, ibu buatkan minuman sebentar, kataku.Mereka duduk dengan rikuh. Beberapa saat kemudian segera kuantarkan minuman dan kuletakan di hadapan mereka masing-masing. Ayo, silahkan diminum, ujarku seraya mendekatkan cangkir tehku sendiri ke mulutku.ehmm, sendirian aja bu?Agung dan Bapak kemana?,tanya Roby berbasa basi.Agung dan Bapak sedang ke Surabaya, rencananya Agung sekolah di sana, jawabku sengaja salah menyebutkan tempat, takut nantinya mereka dendam. ehmm,..begini bukami mengaku salah dan mohon maaf ke ibu, gara “ gara kami keluarga ibu berantakan,..sungguh kami gak nyangka bakal begini jadinya,..ibu juga harus berhenti mengajar..sambung Igo sementara Feri menunduk sesekali menatap ke arahku. Ya, sudah. Semua sudah ibu maafkan, semuanya sudah terjadi. Sekarang tinggal bagaimana kalian merubahnya, lalu kusambung dengan berbagai petuah dan nasihat.

Tapi lama kelamaan kusadari ada yang aneh dengan tatapan mata mereka yang membuatku risih. Baru kusadari kalau tubuh sebelah atasku masih memakai pakaian senam yang ketat dan masih basah oleh keringat sehingga bh tipis dan kulitku dibaliknya samar-samar terlihat. Buah dadakupun tampak jelas menonjol, apalagi potongan dadanya agak rendah sehingga belahan payudaraku yang dibalut kulit putih terlihat jelas. Sementara anak-anak seusia mereka umumnya masih sangat terobsesi dengan sex , atau kata lain sedang panas-panasnya.

Read more

Kisah Eliza 07 : Sabtu Kelabu

Klakson mobilku kutekan kuat kuat ketika aku melihat di pinggir jalan ada siswa SD laki laki, yang sedang menangis, kelihatannya ditodong oleh seorang siswa SMA berbaju putih abu abu itu. Wajah siswa SMA itu sangat tidak ramah. Untungnya bunyi klaksonku cukup menarik perhatian orang orang di sekitar sini, hingga membuat siswa SMA itu melarikan diri.

Siswa SMA berandalan itu sempat memandangku dengan penuh ancaman sebelum menghilang di gang kecil itu, tapi aku tak memperdulikannya. Kulihat anak SD itu masih menangis ketakutan, maka aku keluar dari mobil dan mendekati anak itu, mencoba menenangkannya. “Titi, sekarang udah aman kok, nggak apa apa, jangan nangis yah”, kataku sambil berjongkok dan membelai rambutnya.

Anak kecil itu menghambur dan memelukku, kubiarkan ia menangis sampai akhirnya ia mulai tenang dalam pelukanku. “Titi, nama kamu siapa”, aku bertanya padanya. “Johan, cie”, katanya dengan suara sengau, wajar saja karena habis menangis. “Rumah kamu di mana? Cie cie antar ya?”, tanyaku. Ia menyebutkan alamat, yang aku kebetulan tahu itu ada di dekat sini. Kuantar dia pulang, dan kebetulan yang membuka pintu itu kelihatannya mamanya.

“Ai, tadi kebetulan aku lihat Johan lagi nangis. Takutnya ada apa apa, jadi aku antar Johan pulang”, kataku. “Aduh, maaf merepotkan ya nik, kamu baik sekali. Oh iya, Johan ini anaknya Ai. terima kasih ya.. mari masuk dulu, Ai buatkan minum dulu. Kamu belum makan kan nik? Ayo makan di sini”, kata Ai itu padaku. “Terima kasih Ai, tapi aku harus segera ke rumah teman, ada perlu Ai”, aku menolak halus.

“Oh ya sudah.. oh iya, aku Ai Linda. siapa namamu nik?”, tanya Ai Linda sambil mengulurkan tangannya. “Eliza, Ai”, aku menjawab sambil bersalaman. “Terima kasih Eliza, kapan kapan mampir ke sini ya”, kata Ai Linda. “Iya Ai, Eliza pergi dulu”, aku berpamitan, lalu aku kembali ke mobil dan melaju ke rumah Sherly, yang ada di 3 gang sebelah dari sini. Hatiku terasa senang, mungkin karena baru saja berbuat baik (duh.. narsis deh), tak terasa aku senyum senyum sendiri.

Tujuanku yang sebenarnya sebelum aku tadi terpaksa memberanikan diri menolong anak kecil tadi adalah ke rumah Sherly yang merupakan kost kostan itu. Yah, di hari sabtu ini, ketika jam istirahat ke dua tadi, Jenny mendadak sakit, dan terpaksa minta ijin pulang lebih cepat. Aku mengantarnya sampai ke mobil, dan sebelum pulang, Jenny menitipkan sebuah buku padaku, “El, tolong ya, kembalikan ini ke Sherly”.

Aku mengiyakan, “Beres deh Jen, cepat sembuh ya”. Jenny tersenyum lemah, dan setelah saling melambaikan tangan dengannya, aku masuk hendak mencari Sherly, tapi sayangnya bel istirahat berakhir sudah berbunyi. Dan waktu pulang sekolah aku mencari cari Sherly juga tak ketemu. Maka sepulang sekolah, aku segera menuju ke rumah Sherly, dan ketika aku hampir sampai ke rumahnya, aku melihat kejadian tadi itu. Kini aku sudah berada di dekat rumahnya.

Dan.. duh, hari ini tidak ada tempat kosong di dekat pintu rumah Sherly, maka aku terpaksa memutar dan parkir agak jauh. Tepat ketika aku mematikan mesin mobil, handphoneku berbunyi. Kulihat di layar handphone, nomernya Jenny. “Halo Jen.. ada apa?”, aku menyapanya. “El… gimanah… sudah kamu kembalikan… sama Sherly… bukunya…?”, tanya Jenny padaku. “Ini aku sudah mau turun ke rumahnya. Kamu..”, aku tak meneruskan, karena tiba tiba aku tersadar, suara Jenny tadi itu, pasti dia sedang dalam keadaan yang sama denganku dulu waktu menjawab telepon kokoku dan Wawan terus menggenjotku.

Read more

Kisah Eliza 06 : Cie Elvira Instruktur Baletku

“Stanley… jangan jauh jauh dari cie cie”, aku setengah berteriak mengingatkan Stanley yang terus berlari ke arah lain dari tempat duduk kami di kereta api. Aku terpaksa mengejarnya, kuatir kalau ada apa apa dengan sepupu kecilku itu. Keluargaku dan keluarga Suk Sing sudah terlelap ketika tadi Stanley membangunkanku minta ditemani ke toilet.

Ketika selesai, aku masuk ke toilet sebentar untuk mencuci muka, dan waktu aku keluar, aku melihat Stanley berlari ke arah gerbong yang salah dan begitu cepat menghilang dari pandanganku, memaksaku untuk berlari lebih cepat. Seorang pedagang asongan nyaris kutabrak ketika aku berlari memasuki gerbong kelas ekonomi, tempat yang sangat sangat asing bagiku.

“Non.. hati hati, kalo gue jatuh gimana?”, pedagang asongan itu mengingatkanku. “Maaf pak, saya buru buru, mencari sepupu saya”, aku meminta maaf dengan sopan, lalu segera melanjutkan mencari Stanley. Beberapa gerbong kulalui, sampai akhirnya aku tertegun saat menemukan seorang wanita cantik yang ternyata adalah Cie Elvira!

Bukan karena menemukan Cie Elvira duduk di gerbong kelas ekonomi seperti ini yang membuatku tertegun, tapi pandangan Cie Elvira yang dingin menusuk terhadapku, murid kesayangannya di sekolah balet. Cie Elvira benar benar terlihat lain, seolah ini adalah sisi lain dari dirinya yang biasanya lembut dan harusnya menyayangiku seperti adiknya sendiri.

“Cie… Cie Vira juga ke Jakarta?” tanyaku berusaha memecah kekakuan yang tak wajar ini. Tiba tiba aku merasa ada sebuah tangan yang menyusup dari bawah rokku dan meraba selangkanganku. Belum sempat aku menoleh untuk melihat siapa pelaku kekurang ajaran ini, kedua tanganku sudah terentang, kedua pergelangan tanganku yang mungil dicengkeram erat oleh dua orang penumpang yang sudah berdiri dari tempat duduknya.

Ketika kedua payudaraku diremas oleh beberapa tangan, aku mulai meronta panik menyadari keadaanku yang sudah dalam bahaya ini, sambil berusaha meminta tolong. “Cie Vira.. tolong Liza cie…”, aku memohon pertolongan, tentu saja kepada Cie Elvira, satu satunya orang yang kukenal di gerbong ini. Tapi benar benar aneh, ia hanya mematung, sebuah senyuman sinis terukir di wajahnya.

“Kalian buka roknya. Amoy sok cantik ini pasti memakai g-string. Aku sudah tau kalau dia ini amoy penggoda. Wajahnya saja kelihatan kalem dan baik baik seperti malaikat, tapi di sekolah kerjanya ngeseks dengan satpam dan tukang sapu. Paling di rumah juga ngeseks sama sopir dan kacung kacungnya”, kata cie Elvira dengan jahatnya.

“Cie..?”, kata kata cie Vira tadi membuat aku memandangnya pilu tak percaya, tanpa mampu membantah apa apa karena memang begitulah kenyataanya. Yang membuatku heran, darimana Cie Elvira bisa tahu semua itu? Lamunanku terputus ketika Cie Elvira dengan kejam melanjutkan kata katanya, “Lepaskan roknya. Kalau ternyata memang dia pake g-string, kalian langsung gilir dia ramai ramai di gerbong ini, keroyok juga boleh”.

Celaka.. aku tak tahu apakah aku mengenakan g-string atau tidak. Aku sudah akan menjerit, ketika orang yang melorotkan rokku ke bawah berkata, “Teriak saja lo, amoy cantik. Gak usah lu teriak juga kami pasti panggil orang orang di gerbong tetangga, berbagi kesempatan mencicipi tubuh non amoy yang putih mulus ini”. Aku sadar, tak ada gunanya lagi aku berteriak ataupun meronta.

Read more

Schoolgirl’s Diary 3: Smart Girl Punishment

Beberapa hari ini terasa mencekam. Aku, Reina, Farida dan Vivi selalu gelisah. Kejadian kemarinlah yang membuat kami merasa tidak aman, was-was dan ketakutan setiap melihat guru laki-laki, apakah mereka juga bejat seperti Pak Dion, Pak Dede, Pak Ahmad dan Pak Djono?

Jam istirahat, perpustakaan sekolah

“May….Titit Pak Dion gedeee ya?”Vivi berbisik pelan ditelingaku.

“Ehhhh, Iya…” Karena sedang melamun aku menjawab sepolosnya, namun kemudian dengan reflek aku menoleh kearah Vivi

“Lagi ngelamunin apa May…?” Vivi tersenyum lembut sambil membelai rambutku.

“Vi, aku takut…” aku menekuk wajahku.

“Jangan takut…,aku akan menjagamu…” Vivi menggenggam tanganku dan meremas tanganku dengan mesra seolah-olah ia mencoba memberikan rasa aman padaku.

Aku menatap wajah Vivi yang mencoba memaksakan diri tersenyum. Aku melihat wajahnya sama-sama cemas dan ketakutan. Reina dan Farida hanya saling berpandangan kemudian menghela nafas panjang.

“Uhuk, uhukkk….” Suara batuk mengejutkan kemi berempat

Mata Pak Romi melotot tidak berkedip melihat daun-daun muda yang segar dan cantik, Ih, tampangnya jelek, giginya ompong, serem amat.

“Koq tasnya dibawa-bawa sih?, kan baru jam istirahat…” Pak Romi bertanya keheranan, wajahnya tersenyum, matanya jelalatan, gatal tanganku ingin menggapar penjaga perpustaaan yang sudah berusia lanjut ini.

“Supaya ngak jajan…, ada coklat, kue.., trus.., kresek…, kresekkk.. snack” Reina menunjukkan isi tasnya. Walaupun alasan sebenarnya, kami takut tas kami disubsidi oleh tangan-tangan yang tidak bertanggung jawab,

“Oooo…, Begituuu….” Pak Romi tersenyum sambil berkali-kali menelan ludah mencuri-curi pandang kearah buah dada kami berempat.

“Teng… Tenggg… Tenggg” jam tanda Istirahat sudah usai berdentang dengan keras, berteriak-teriak dengan garang memerintahkan agar semua murid segera masuk kedalam kelas mereka masing-masing, termasuk kami berempat.

“Degggggg…..” jantungku melompat melihat wajah Pak Ahmad tersembul dari balik pintu, tubuhnya gemuk berlemak disana-sini, masih teringat dengan jelas dalam benakku bagaimana buasnya Pak Ahmad ketika menyetubuhi Ira, sampai-sampai gadis itu mengerang-ngerang tidak karuan.

“Ehmmmm, Ayo buka Halaman 41″ Pak Ahmad memerintahkan agar kami membuka lembar ke 41, matanya melirik kebawah meja, kemudian ia menghela nafas panjang karena tidak menemukan apa yang ingin dilihatnya, Aku, Reina, Farida dan Vivi sudah lebih berhati-hati menjaga posisi duduk kami agar tidak mengundang mata mesum yang tidak berkepentingan. Ruangan kelas semakin kosong karena ditinggalkan oleh para murid yang berebutan keluar kelas.

“Hhhhh……” Aku menghela nafas panjang sambil bersandar, bete banget hari ini, agak lama kami berempat berdiam diri didalam kelas dengan pikiran yang kacau balau.

“Udah…, kita cabut yuk…” Vivi menarik tanganku, sementara Reina dan Farida juga sudah bersiap-siap angkat kaki dari sekolahan yang mendadak menjadi tempat yang mengerikan bagi kami berempat.

Pada Saat kami hendak menuju tangga kelantai bawah tiba-tiba Vivi menoleh kearah kami sambil meruncingkan mulutnya dan menempelkan jari telunjuk dibibirnya

“Bagaimana pak Romi… ? He he he…” Pak Djono terkekeh-kekeh.

“Iyy. Iyaaa… Pak, Saya mau….” Pak Romi menjawab sambil menganggukkan kepalanya, kemudian ia memberikan kunci ruangan perpustakaan pada Pak Djono.

“Nahhh… Ira kamu temani Pak Romi….” Pak Djono mendorong punggung gadis itu.

Read more