Gak Jadi Threesome Deh…

Satu sabtu, Ayu ngajakin aku ke mal, “mo ngapain Ay”. “Katanya kamu mo maen ma om2”. “Mau sih, beneran nikmat ya Ay”. “Kamu gak percaya ma aku, aku kan dah sering dipake ma om2, nikmat banget deh, beda rasanya maen ma cowok ndiri”. Karena penasaran ma bujukan Ayu, aku ikut ma Ayu ke mal. Kami nongkrong di stand yoghurt yang kayanya sekarang jadi ngetrend. Siang itu mal nya rame, banyak orang seliweran termasuk mampir di stand yoghurt itu, maklum deh lagi diskon 30%, promosi pembukaan. Ayu mencolek tanganku, dia berbisik, “liat kearah jam 12 deh Din”. aku melihat kearah yang dimaksud Dina, disitu tampak seorang lelaki duduk sendirian. Ganteng sih, umur 40an deh, bodinya asik banget, kayanya dia langganan club fitness deh, dia lagi tersenyum kearah kami berdua. Aku senyum juga dan manggut, Ayu malah ngasi dadah ke si om. Dia bangkit dari kursinya dan berjalan menuju kearah meja kami. “Bole join?” “Boleh banget om, Ayu semangat sekali mempersilahkannya. “enak ya yoghurtnya, aku belon perna coba tuh”. “Om mo pake topping apa, ntar Ayu yang ngantriin”.

“Yang enak rasa apa”. “Topping mangga, leci, stroberi, anggur, macem2 deh om, semuanya juga nikmat, palagi kalo makannya ditemeni Ayu ma Dina”, kata Ayu genit. “O namanya Ayu ya, yang imut ini namanya Dina, aku …. (dia menyebutkan namanya, gak pentinglah siapa namanya). Dia mengeluarkan uang, “tadi kalian beli rasa apa, aku ikut aja deh”. “Kok banyak banget ngasi uangnya om?” Tanya ayu. “Buat sekalian bayarin yang kalian makan”. Sementara Ayu ngantre lagi untuk beli pesenan si om, dia ngajakin aku ngobrol. “Masi sekolah pa dah kuliah Din”. “Sekolah om”. “Ayu juga?” “iya om”. “Kelas berapa?”. “Dina kelas satu, Ayu kelas 3″. Wah pantes kamu masi imut gini, baru kelas satu toh. ayu kayanya dah pengalaman ya”. “Pengalaman apa om”, tanyaku gak ngerti. “Ya pengalaman kontak ma lelaki, kamu cuma senyum tadi, Ayu ngasi dadah, makanya aku brani ndatengin meja kamu”. “Om suka kan ma yang pengalaman kaya Ayu”. “Ah aku si sukanya yang imut kaya kamu”. “Ah si om bisa aja”, kata Ayu yang dah balik membawa pesanan si om. Kami nerusin menyantap yoghurt kami sementara si om makan bagiannya.

“enak gak om”, tanya Ayu lagi. “enaklah, palagi ditemenin kalian”. “Baru di standnya ja dah enak ya om”, Ayu makin menjurus. “Iya, palagi kalo di Puncak makannya”. “Jauh amir om sampe ke puncak segala”. “Siapa amir, cowok kamu ya Ay”. “Bukan om, soale amat pulang kampung, yang gantiin sementara amir, he he”. “Bisa aja kamu”, si om tertawa sampe kesedek yoghurtnya, dia batuk2. Ayu segera balik ke stand beli aqua gelas. Perhatian sekali si Ayu, pantes banyak om2 yang suka ma dia. Ayu balik membawa aqua gelas, “minum om, makanya kalo ketawa jangan keras2 gitu, batuk deh”. “Kamu si”, kata si om sambil menenggak abis aqua gelasnya. “Makasi ya cepet dibeliin minum, jadi batuknya gak keterusan”.

“Om mo jalan ma kita?” Ayu makin to the point aja, “ke Puncak ya om”. “Mau? Boleh, kita ber 3 aja ya”. “Ber 3 om? 3 some dong ya”, ayu to the point banget. “memangnya napa kalo 3 some, mau kan Din?” Aku diem aja. “Kurang asik om kalo 3 some ceweknya dua”. “O kamu maunya 3 some tapi lelakinya dua ya”. “Iya om, jadi aku gak nganggur, diantre gitu kan asik banget. Kalo ceweknya dua kan ada waktu dimana aku nganggur ja ngeliatin, gak asik” . “abis gimana, kalian berdua, masak aku ngajak salah satunya”. “Ya udah om, gini aja, om jalan ma Dina aja ya. Dia pengen banget ngerasain maen ma om2”. “Gitu ya Din, mangnya belon perna maen kamu”. “Pernah si om”, jawabku. “Sering kalo maen sih, cuma ma cowoknya terus”, sambung Ayu. “Trus kamu me kemana Ay”, tanya si om lagi. “aku mo jalan ma om yang mo maen 3 some ma aku, gak apa ya Din?” Aku terdiam. “Ya udah ya, slamet seneng2 ma Dina deh ya om. Aku jalan dulu ya Din, have fun deh ma si om”. “Ay…”, kataku. Ayu cuma mengedipkan matanya ke aku dan meninggalkan kami berdua.

Read more

Nina Disetubuhi Laki-laki Lain Saat Suami Pergi

Beban pekerjaan dan dan pikiran yang sumpek membuat Rahmat (45), yang menjabat sebagai kepala jawatan di sebuah daerah Kabupaten yang cukup maju, memutuskan untuk mengajak Nina (35), istrinya bersama dua anak mereka Riki dan Riko, kembar berusia 10 tahun, berlibur ke daerah wisata di luar kota selama sepekan. Dua hari menginap di hotel N di kawasan wisata pantai membuat keluarga Rahmat sejenak melupakan hiruk pikuk kota. Di sana setiap hari mereka menghabiskan waktu bersama, berenang, latihan diving, dan mengabadikan kegembiraan mereka sekeluarga menggunakan kamera foto dan handycam. Tapi di hari ketiga, Nina merasa kecapaian dan tidak ikut suami dan dua anaknya bepergian. Ia memilih diam di kamar hotel untuk istirahat. Pagi-pagi benar, Rahmat, dan Riko-Riki berangkat untuk menikmati indahnya pulau-pulau kecil di sekitar kawasan wisata itu yang harus ditempuh dengan menyeberang perahu boat selama setengah hari

“Ya sudah mama tinggal saja di hotel, istirahat.. paling besok kita sudah balik,” kata Rahmat saat hendak berangkat.

Ia mengerti benar stamina istrinya kurang fit kalau harus menyeberang menggunakan boat. Riko dan Riki mencium pipi mamanya sebelum pergi. Hotel N tempat mereka menginap jauh dari pemukiman penduduk. Tempatnya memang sangat nyaman untuk berlibur menghilangkan suntuk, dengan rindang pepohonan di sekitar hotel dan panorama pantai yang berpasir putih. Hanya saja, keluarga Rahmat datang ke sana saat bukan musim libur, dan suasana hotel memang sedang sepi tamu. Ini juga yang membuat pengelola hotel memperlakukan keluarga Rahmat secara spesial agar mau menginap lebih lama di sana. Sebab mereka menyewa dua kamar, satu untuk mereka dan satunya untuk anak-anak. Nina bangun sekitar pukul 11 siang, badannya sudah lebih segar dengan istirahat yang cukup. Ia lalu mandi dan menyantap sarapan yang diantar sedari pagi.

Nina tergolong wanita cantik yang di usia ke 35 tubuhnya semakin menggairahkan dari segi seksual. Payudaranya 36D dan tubuh tinggi montok berisi dengan pantat yang seksi dibalut kulit putih bersih. Banyak yang bilang wajah dan perawakan Nina mirip artis Mona Ratuliu. Setelah menikmati sarapannya, Nina mencoba rileks di sofa menonton televisi. Nina mengenakan kaos oblong putih dan celana pendek longgar agar lebih nyaman. Tayangan kuliner di televisi hampir membuat Nina yang berbaring di sofa terlelap lagi, tapi ketukan pintu kamar menyadarkannya. Salman (40) dan Rusdi (28), dua orang petugas Hotel itu berdiri di muka pintu saat Nina membukanya.

“Maaf mengganggu bu,” kata Salman ramah. Rusdi berdiri di belakang Salman.

Read more

Mahasiswi Keperawatan Binal Part 7 (Final)

Mahasiswi Keperawatan Binal Part 7, Good bye Renita terima kasih telah memberikan kontol para jomblo hiburan keindahan tubuhmu yang aduhai :p